Kumpulan Lagu Daerah Kepulauan Bangka Belitung Beserta Lirik dan Maknanya

Bangka Belitung merupakan salah satu provinsi yang menjadi bagian dari Negara Kepulauan Indonesia.

Provinsi ini memiliki dua pulau utama yaitu Pulau Bangka dan Belitung serta dikelilingi pulau-pulau kecil lainnya seperti Pongok, Mendanau, Sleat Nasik, dan Lepar. Bahkan provinsi yang terletak di bagian timur Pulau Sumatera ini memiliki total pulau yang telah bernama sebanyak 470 buah pulau namun hanya 50 pulau yang berpenghuni.

Ibukota dari provinsi ini adalah Pangkal Pinang. Sebelum berdiri sendiri sebagai sebuah provinsi pada tahun 2000, Bangka Belitung sebelumnya merupakan bagian dari wilayah Sumatera Selatan.

Secara administratif, provinsi ini terdiri dari 6 kabupaten yaitu Bangka, Belitung, Bangka Barat, Bangka Tengah, Bangka Selatan, Belitung Timur, dan 1 kota yaitu Kota Pangkal Pinang.

Bangka Belitung terkenal dengan tempat atau obyek wisatanya yang sangat menarik karena keindahan alamnya seperti Gunung Menumbing, Pantai Parai Tenggiri, Pulau Memperak, Pantai Tikus, Pantai Pasir Padi, Pantai Lengkuas, Pantai Tanjung Kelayang, Pantai Tanjung Tinggi, dan masih banyak lagi.


Lagu Daerah Kepulauan Bangka Belitung


Dari segi budayanya, provinsi ini sangat kental dengan adat Melayu yang terlihat dari bangunan rumah adatnya.

Terdapat pula alat musik dan tarian tradisional seperti dambus, suling, gendang melayu, tari zapin, tari campak, dan masih banyak lagi.

Beberapa lagu daerah khas asal Bangka Belitung berikut ini pun sangat menarik untuk didendangkan dan didengarkan.

1. Yok Miak

Yok miak kite gi, ke kebun ke hume
Mawak suyak, mawak suyak mikol pacul
Kite begawe, kite begawe besame-same
Kite nebas lalang, macul rumpot

Biarlah leteh, biar leteh kebun lah berseh
Sahang lah kite, sahang kite la masak gale
Ambik belacan, garem, cabik kecit
Kita ngelempah, kite ngelempah lempah darat

Pucuk lah idat, alar keladi hai lempah darat
Yok miak kite makan laok lempah darat
Lempah darat, lempah darat Bangka asli
Sungguh lah nyamen, sungguh nyame makan di hume

Yok miak kite pulang, aril ah petang
Urang di humah, urang di humah nunggu lah lame
Sungguh lah senaneng, sungguh seneng gawe lah ude.

Lagu yang menceritakan tradisi masyarakat Bangka ini seringkali dinyanyikan pada saat panen lada oleh masyarakat setempat.

Budaya gotong royong telah menjadi tradisi yang telah mendarah daging bagi masyarakat Bangka seperti semboyannya Negeri Sepintu Sedulang.

Semboyan tersebut memiliki arti saling bekerja sama untuk mencapai suatu tujuan dengan kerja keras dan susah senang ditanggung bersama-sama.

2. Alam Wisata Pulau Bangka

Pasir puteh di sepanjang pantai Bangka
Kite duduk di sure ari
Burung camar terbang di atas ombak
Sedenget agik ari nek malem

Banyak perauh, perau nelayan pulang
Dari laot gi nyarik ikan
Laot tedoh, nelayan seneng ati e
Buleh e banyak bemacem-macem

Alam wisata pulau Bangka
Dari laot sampai ke darat
Tinggal ka dating, cari tempet yang ka seneng

Alam wisata pulau Bangka
Pantai bersih laot e biru
Amper ge tiker, kite duduk sambil manggang ikan

Ati ge seneng dak pacak di kate
Ati ge seneng men datang ke sini

Sesuai dengan namanya, lagu ini menceritakan tentang keindahan alam wisata Pulau Bangka berupa pasir putih di sepanjang Pantai Bangka.

Lirik yang terdapat di dalamnya menceritakan secara gamblang tentang suasana di pinggir pantai seperti burung camar yang terbang di atas ombak, perahu nelayan yang pulang dari mencari ikan, pantainya yang bersih dengan lautnya yang biru yang sangat menyenangkan untuk duduk menggelar tikar di pesisir pantainya sambil memanggang ikan.

3. Laug Men Sahang Lah Mirah

Men sahang-sahang lah mulau mirah
Musim metik ge mulai lah
Banyak keluar bujang kek miak
Memetik sambil berdendang

Tangan memetik mate bepandang
Ati bedebar dak kruan
Tingok-betingok janji-bejanji
Kelak pulang bedue
Sure lah dating ari nek malem

Sedenget agik nek pulang
Bulan tersenyum, bujang ge girang, miak seneng ati e

La la la la la la la la la la laaaaa…

Bujang kek miak betinten-tinten
Pulang ke rumah bedua
Malem ni Cuma beseneng-seneng
Isok la begawe ulik

Sure lah dating ari nek malem
Sedenget agik nek pulang
Bulang tersenyum, bujang ge girang, miak seneng ati e (4x)

Lagu ini menceritakan tentang suasana ketika musim petik atau panen tiba dan lirik yang terkandung di dalamnya berupa ajakan untuk berdendang.

Selain itu, terdapat makna tersirat dalam lirik berikutnya tentang seorang bujang yang sedak dilanda jatuh hati.

Bagaikan bulan ketika tersenyum seseorang yang sedang dilanda jatuh cinta itu pun begitu bahagia.

4. Nasib si Bujang Saro

Gi ngapel, ngapel ke rumah gadis
Dek beduit di pandang urang kecit
Gelak idup ku ne men dirik ge pudeng
Ketemu gadis dirik ne minder

Sedih ati ku ne, gi ngeliet urang
Gi Makai mutor yeng dirik jalan kaki
Hanya gi ngigit jari ngeliet urang seneng
Dak tau ngapa lah men kalo idup susah

Yang lebih sakit idup ku la dibulek cinta
Dipandang gadisku dak de dak punya ape-ape
Depan mate ko nya bejalen kek yeng laen
Sakit ati tapi dak acak ngape-ngape

Ku piker-piker biar idup ku misken
Yang penting agik ade harge diri
Sisa idup ku ne, ku serahken kek Tuhan
Mintaklah hari tua idup ku dek susah

Lagu ini memiliki kisah yang cukup sedih tentang orang miskin yang memiliki gadis pujaan hatinya.

Dirinya dipandang kecil dan merasa minder karena tidak berduit sehingga sering dipandang sebelah mata oleh gadis tersebut.

Akhirnya seseorang tersebut merasa sakit hati namun sayangnya tidak bisa melakukan apa-apa dan hanya bisa berdoa kepada Tuhan agar kelak hari tuanya tidak hidup susah.

Salah satu pelajaran berharga yang tertuang dalam lagu ini adalah meskipun hidup miskin jangan sampai kehilangan harga diri.

5. Icak-icak Dek Tau

Dari dulu ku ngeser kek ka
Dari dulu ku nakser kek ka
Tapi ngape ge ka icak-icak dek tau
Tiap malem temimpi-mimpi
Tiap malem tebayang-bayang
Rindu ati ko kek ka Na’udzubillah

Men di sekulah ku ningok ka begagil
Anget dingin ati dek keruan jadi e
Men ka duduk makan pentiaw di samping ko
Sejuk terase biar panas jam tige

Macem mane cara e sayang
Ku nek made kek ka sayang
Sedih ati ko ka icak-icak dek tau

Ape perlu ku minum craken
Tapi hati ku ngeri sayang
Sedih ati ko, ka ick-icak dek tau

Lagu ini bercerita tentang kisah percintaan antara muda mudi yang awalnya pura-pura tidak peduli namun memendam perasaan cinta yang bergejolak di antara keduanya.

Atau bisa dikatakan dengan istilah cinta dalam diam karena keduanya bingung dan tidak tahu bagaimana mengungkapkan perasaan masing-masing.

Lirik yang terdapat dalam lagu ini seolah menegaskan bahwa cinta memang tak pernah memandang letak geografis dan bahasa cinta tetaplah sama tentang kasih sayang dan ego untuk saling mencintai.

Add Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.