12 Kumpulan Lagu Daerah Sumatera Barat (Sumbar) Beserta Liriknya

74
Kumpulan Lagu Daerah Sumatera Barat (Sumbar) Beserta Liriknya
infobudayaindonesia.com

Wilayah Indonesia yang begitu luas dan kaya akan sumber daya alam, negeri gemah ripah loh jinawi ini memiliki banyak budaya. Dengan budaya dapat mengetahui bagaimana jati diri bangsa.

Lewat budaya anda dapat belajar tentang bagaimana bersikap di lingkungan tempat anda tinggal. Budaya dapat membentuk generasi yang memiliki budi pekerti yang luhur. Salah satu budaya daerah yaitu lagu daerah.

Didalam lagu daerah sarat akan makna dan petuah-petuah para orang tua. Namun seiring perkembangan zaman lagu daerah banyak dilupakan.

Sedikit sekali generasi milenial pada era sekarang mengetahui lagu-lagu daerah Negara Indonesia terdiri dari banyak gugusan pulau, masing-masing pulau dan wilayah memiliki adat dan budaya salah satunya yaitu Sumatera Barat.

Wilayah dengan ibu kota Padang ini, memiliki luas kurang lebih 42.297,30 km2 ini di huni oleh 5.511.246 jiwa dengan mayoritas beragama islam.

Terdiri dari berbagai macam etnis mulai dari minangkabau yang merupakan suku asli Sumatera Barat, batak, jawa dan mentawai.

Sumatera barat terletak terletak di pesisir barat tepatnya pada bagian tengah pulau sumatera yang beriklim tropis dengan suhu udara yang cukup tinggi yaitu antara 22,6 C sampai 31,5 C.

Provinsi ini, dilalui oleh garis katulistiwa. Sehingga wilayah ini memiliki jumlah gunung yang cukup banyak.

Diwilayah ini terdapat 29 gunung yang tersebar di 7 kabupaten dan kota si Sumatera Barat. Gunung tertinggi mencapai ketinggian 3.085 m.

Lagu Daerah Sumatera Barat (Sumbar) diantaranya adalah anak daro, ayam den lapeh, badindin, barek solok, dayung palinggam, gelang sipaku gelang, ka parak tingga, kambanglah bungo, kampong nan jauh di mato, kaparak tingga, kutang barendo, lah laruik sanjo, mak inang, malam baiko, paku gelang, malam bainai, saringgik duo kupang, tari paying dan tak tong-tong.


Lagu Daerah Sumatera Barat


Dari sekian banyak Lagu Daerah Sumatera Barat tidak semua familiar di telinga masyarakat khususnya anak muda.

Diantara lagu tersebut yang familiar adalah ayam den lapeh gelang sipaku gelang. Untuk lebih jelasnya anda harus memperhatikan tentang lagu-lagu tersebut :

1. Lagu Anak Daro

Lagu anak daro ini merupakan lagu daerah atau lagu wajib. Lagu ini tidak diketahui siapa pencipta dari lagu ini. Berikut ini adalah lirik dari lagu anak daro :

Anak musang di ateh pulai
Anak tampuo di dalam baniah
Kain lah using tidak bapakai oi
Awak lah tuo tidak babuni
Pak dukun batunang pulo, batunang jo anak daro
Pak dukun batunang pulo, batunang jo anak daro
Anak daro…
Batang si cerak tumbuah di pasa
Puluik-puluik di rimbo panti
Saketek tantu lai manyasa
Kok tak di muluik di dalam hati
Pak dukun batunang pulo, batunang jo anak daro
Pak dukun batunang pulo, batunang jo anak daro
Anak daro…
Baimpun todak di kubangan
Buruang barabah lari ke parahu
Sungguahpun tidak bakatokan
Allah jo Nabi nan ka tahu
Pak dukun batunang pulo, batunang jo anak daro
Pak dukun batunang pulo, batunang jo anak daro
Anak daro…
Sungai tanang ikannyo jinak
Manjubuang kain ka subarang
Awak senang badan takucak
Baruntung balain jo nasib urang
Pak dukun batunang pulo, batunang jo anak daro
Pak dukun batunang pulo, batunang jo anak daro
Anak daro…
Anak daro…
Anak daro…

2. Ayam den lapeh

Ayam den lapeh merupakan lagu tradisional atau lagu daerah yang sangat terkenal di kalangan masyarakat.

Lagu ini tidak ahanya dinyanyiakan oleh orang-orang Indonesia, namun masyarakat negara lain juga mengetahui lagu ini salah satunya Malaysia. Lagu ini mengisahkan tentang kehilangan.

Setelah dilihat dari liriknya lagu ini mengisahkan tentang kehilangan ayam. Hal ini dilator belakangi karena pada zaman dulu hanya orang-orang kaya atau mampu yang dapat mempunyai atau memiliki ayam. Sehingga tidak semua orang minang pada zaman itu mampu memelihara ayam.

Berikut ini adalah lirik dari lagu ayam den lapeh :

Luruihlah jalan payakumbuah
Bebelok jalan kayujati
Dimahati indak karusuah
Awak takicuah
Ai ai ayam den lapeh
Mandaki jalan pandai sikek
Manurun jalan ka biaro
Dima hati indak ka biaro
Dima hati indak ka maupek
Ayam den lapeh
Ai ai ayam den lapeh
Sikua capang sikua capeh
Saikua tabang saikua lapeh
Lapehlah juo nan ka rimbo
Oi lah malang juo
Pagaruyuang batusangka
Tampek bajalan urang baso
Duduak tamanuang tiok sabanta
Ayam den lapeh
Ai ai ayam den lapeh

3. Gelang sipaku gelang

Lagu gelang sipaku gelang ini tadak kalah familiar dengan lagu ayam den lapeh. Lagu ini sering sekali dinyanyikan oleh anak-anak.

Lagu ini berkisah tentang perpisahan. Sehingga erring sekali lagu ini dinyanyikan ketika hendak pulang sekolah, selesai kegiatan pramuka dan kegiatan kelompok laionnya.

Berikut ini adalah lirik dari lagu gelang sipaku gelang :

Gelang sipaku gelang
Gelang sipaku gelang
Gelang si rama rama
Mari pulang
Marilah pulang
Marilah pulang
Bersama-sama
Mari pulang
Marilah pulang
Marilah pulang
Bersama-sama
Sayonara sayonara
Sampai berjumpa pulang
Sayonara sayonara
Sampai berjumpa pulang
Buat apa susah buat apa susah
Susah itu taka da gunanya.

4. Badindin

Balari lari bukannyo kijang
Pandan tajamua di muaro
Kami manari basamo samo
Paubek hati dunsanak sadonyo

Ikolah indang oi Sungai Garinggiang
Kami tarikan basamo samo
Sambuiklah salam oi sambah mairiang
Pado dunsanak alek nan tibo

Bamulo indang ka ditarikan
Salam bajawek (ondeh) ganti baganti
Lagu lah indang kami nyanyikan
Supayo sanak (ondeh) basuko hati

Dindin badindin oi dindin badindin
Dindin badindin oi dindin badindin

Di Batu Basa oi Aua Malintang
Di sinan asa nagari kami
Kami tarikan oi tarinyo indang
Salah jo jangga tolong pelok’i

Kabekkan jawi di tangah padang
Baoklah pulang (ondeh) di hari sanjo
Kami manari jo tari indang
Paubek hati (ondeh) urang basamo

Dindin badindin oi dindin badindin
Dindin badindin oi dindin badindin

Baralah tinggi oi si buruang tabang
Panek malayok ka hinggok juo
Banyak ragamnyo oi budayo datang
Budayo kito kambangkan juo

Dari lah Solok nak ka Salayo
Urang lah Guguak (ondeh) pai ka pakan
Ambiak nan elok jadi pusako
Sado nan buruak (ondeh) kito pelokkan

Dindin badindin oi dindin badindin
Dindin badindin oi dindin badindin
Dindin badindin oi dindin badindin
Dindin badindin oi dindin badindin

5. Lirik Lagu Daerah Sumatera Barat – Barek Solok

Bareh Solok tanak didandang
Dipagatok ulam pario
Bunyi kulek cando badendang
Dek ditingkah (hmm) si samba lado

Urang Sumpu jalan barampek
Di Singkarak singgah dahulu
Bareh baru makan jo pangek
Indak nampak (hmm) mintuo lalu

Bareh Solok bareh tanamo
Bareh Solok lamak rasonyo
Bareh Solok bareh tanamo
Bareh Solok lamak rasonyo

6. Lirik Lagu Daerah Sumatera Barat – Dayung Palinggam

Dayuang dayuang – 2x
Dayuang sampan didayuang – 2x
Didayuang anak Palinggam, Palinggam, anak Palinggam
Didayuang anak Palinggam, Palinggam, anak Palinggam

Elok-elok manyubarang
Jan sampai titian patah
Elok-elok di rantau urang
Jan sampai babuek salah

Ramo-ramo si kumbang lah jati (sayang)
Katik Endah pulang lah bakudo
Patah tumbuah hilang baganti, lagu lamo takana juo
Patah tumbuah hilang baganti, lagu lamo takana juo

Elok-elok manyubarang
Jan sampai titian patah
Elok-elok di rantau urang
Jan sampai babuek salah

Dayuang dayuang – 2x
Dayuang sampan didayuang – 2x
Didayuang anak Palinggam, Palinggam, anak Palinggam
Didayuang anak Palinggam, Palinggam, anak Palinggam

Elok-elok manyubarang
Jan sampai titian patah
Elok-elok di rantau urang
Jan sampai babuek salah

Pulau Pandan jauah lah ditangah
Dibaliak pulau si Angso lah Duo
Hancua badan dikanduang tanah, budi baiak takana juo
Hancua badan dikanduang tanah, budi baiak takana juo

Elok-elok manyubarang
Jan sampai titian patah
Elok-elok dirantau urang
Jan sampai babuek salah

7. Lirik Lagu Daerah Sumatera Barat – Ka Parak Tingga

Ka parak tingga jalan babelok
Di parak tingga mambukak ladang
Nan pai hati tak elok
Nan tingga darah tak sanang
Ka parak tingga mambukak ladang
Kito karajo sampai lah sanjo
Kok dicubo nan bak urang
Nan buruak juo nan tasuo
Ka parak tingga mancari paku
Di parak tingga banyak batangnyo
Kok dikana maso dahulu
Jatuah badarai aia mato

8. Lirik Lagu Daerah Sumatera Barat – Kabanglah Bungo

Kambanglah bungo parawitan
Simambang riang ditarikan
Di desa dusun Ranah Minang (2x)

Kambanglah bungo parawitan
Bungo idaman gadih-gadih pingitan
Dipasuntiang siang malam
Bungo kanangan gadih nan jombang

Kambanglah bungo parawitan
Simambang riang ditarikan
Di desa dusun Ranah Minang (2x)

Bungo kambang sumara anjuang
Pusako Minang Ranah Pagaruyuang
Tak kunjuang hilang di mato
Tabayang bayang rumah nan gadang

Kambanglah bungo parawitan
Simambang riang ditarikan
Di desa dusun Ranah Minang (2x)

9. Lirik Lagu Daerah Sumatera Barat – Kampuang Nan Jauh Di Mato

Kampuang nan jauh di mato
Gunuang sansai bakuliliang
Den takana jo kawan, kawan lamo
Sangkek den basuliang suliang

Panduduaknya nan elok nan
Nan suko bagotong royong
Sakik sanang samo samo diraso
Den takana jo kampuang

Takana jo kampuang
Induak ayah adiak sadonyo
Raso mahimbau himbau den pulang
Den takana jo kampuang

10. Lirik Lagu Daerah Sumatera Barat – Lah Laruik Sanjo

Mandi ka Lubuak Mandalian – 2x
Udang disangko tali-tali – 2x
Mabuak untuang jo parasaian – 2x
Patang disangko pagi hari – 2x
Ondeh…ondeh …, lah laruik sanjo …
Lai ditimbo nan ba-udang – 2x
Biluluak juo nan tatimbo – 2x
Lai dicubo nan bak urang – 2x
Nan buruak juo nan tasuo – 2x
Ondeh…ondeh …, lah laruik sanjo …
Hari patang matohari turun – 2x
Dagang baurai aia mato – 2x
Ondeh…ondeh …, lah laruik sanjo …
Ondeh…ondeh …, lah laruik sanjo …

11. Lirik Lagu Daerah Sumatera Barat – Mak Inang

Baca Juga
Tari Piring dari Provinsi Sumatera Barat
11 Kain Adat Tradisional Indonesia
Mamaos, Seni Tembang Sunda Cianjuran
Mak inang selendanglah mak inang
Leok ke kiri kanan lengganglah ke kanan sayang

Selamo tunang duduklah batunang hai
tiduk dak nyenyak kenyang makanlah dak kenyang

Tarentang rawe si talilah rawe
Titian tupe balek si tungganglah balek sayang

Harilah petang sawe bebunyilsh sawe hai
Hitamlah manis baleklah ngajaklah balek

Cubolsh cubo lumbang mainlah galumbang
sampai ke tepi tampah membawalah tampah sayang

Cubolah cubo mumbang menanamlah mumbang hai
nasiblah baik tuan negeri batuah

Cik siti mengepanglah yang rambut
Rambut bekepang kanan sebelahlah kanan sayang

Kalaulah sudi sambut suratlah di sambut hai
Kalaulah ngidak laman buanglah ke laman

12. Lirik Lagu Daerah Sumatera Barat – Malam Baiko

Malam malam baiko yo mamak
malam malam bainai yo sayang
Anak daro yo mamak
jo mara pulai
Pasumandannyo banyak yo mamak
manatiang-natiang piring yo sayang
Sambanyo lamak yo mamak
patai jo jariang
Malam malam kaduo yo mamak
malam malam bajapuik yo sayang
Anak daro yo mamak
jo mara pulai
Malam malam katigo yo mamak
malam malam katangah yo sayang
anak daro yo mamak
jo mara pulai
Cincin-cincin dicabuik yo mamak
dijari-jari manih yo sayang
Marapulai galak yo mamak
anak daro managih

Demikian adalah penjelasan tentang lagu-lagu daerah khususnya wilayah Sumatera Barat.

Semoga dapat bermanfaat dan menambah ilmu pengetahuan serta kecintaan anda terhadap kebudayaan daerah khususnya lagu daerah.

Oh iya, dibawah ini kami juga menyertakan salah satu cerita rakyat daerah Sumatera Barat yang berjudul Kisah Pak Lebai Malang.


Cerita Rakyat Sumatera Barat: Kisah Pak Lebai Malang


Alkisah, tersebutlah seorang guru agama bernama Pak Lebai yang tinggal di tepi sungai sebuah desa di daerah Sumatera Barat.

Suatu hari ia mendapat undangan pesta dari dua orang kaya yang tinggal di luar desanya. Sayangnya pesta tersebut diadakan pada hari dan waktu yang bersamaan.

Hal ini membuat Pak Lebai menjadi bingung. Ia harus menimang-nimang untung dan rugi dari setiap undangan.

Pikirnya, kalau ia ke pesta di desa hulu sungai, tuan rumah mungkin akan memberikan hadiah berupa dua ekor kepala kerbau ditambah dengan kue-kue sebagai cemilan.

Namun, ia belum begitu kenal dengan tuan rumah tersebut. Selain itu, konon masakan orang-orang yang ada di hulu sungai tidak seenak orang hilir sungai.

Sedangkan, kalau ia pergi ke pesta yang ada di hilir sungai mungkin ia hanya akan mendapat seekor kepala kerbau. Namun dimasak dengan sangat enak.

Disamping itu ia juga telah kenal betul dengan tuan rumah yang mengundangnya. Pasti suasana akan terasa akrab dan ia dapat menikmati makanan yang dihidangkan sepuasnya.

Kebingungan Pak Lebai itu ternyata dibawanya saat mengayuh sampan menuju ke salah satu rumah yang mengadakan pesta tersebut.

Pertama, dikayuh sampannya menuju hilir sungai. Baru tiba di tengah perjalanan, ia mengubah pikirannya dan berbalik mendayung perahunya ke arah hilir.

Sesampainya di hilir ia bertemu dengan beberapa undangan lainnya. Mereka mengatakan bahwa kerbau yang disembelih dalam acara pesta sangat kurus.

Pak Lebai pun menuju ke perahunya lagi dan mendayung ke arah hulu sungai. Namun sesampainya di hulu, ternyata para undangan di sana sudah banyak yang beranjak pulang. Pesta di sana sudah selesai.

Pak Lebai cepat-cepat mengayuh perahunya lagi menuju desa hilir sungai. Sayangnya, di sana pun pesta juga sudah berakhir.

Pak Lebai yang sudah sangat lapar karena terus-menerus mengayuh sampannya itu akhirnya memutuskan untuk memancing ikan dan berburu di sekitar sungai bersama anjing peliharaannya.

Setelah memancing agak lama, mata kailnya dimakan ikan. Namun ketika ditarik tali kail itu menyangkut di dasar sungai. Ia lalu terjun untuk memperbaikinya.

Sayangnya, saat tali kail telah terlepas dari himpitan batu sungai, ikan pun ikut terlepas. Dan pada saat yang sama, anjing peliharaannya ternyata memakan nasi bungkus bekal Pak Lebai. Sungguh Pak Lebai yang Malang.

A Wife, Learner and Dreamer .

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here