Kumpulan Lagu Daerah Batak Beserta Lirik dan Maknanya

Wilayah Negara Indonesia yang terdiri dari ribuan pulau yang membentang dari Sabang sampai Merauke menjadikan negara ini sebagai negara kepulauan terbesar di dunia dan negara yang kaya akan kebudayaannya.

Berbagai suku, ras, dan budaya yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia menjadikan negara ini sangat kaya dan tetap bersatu meskipun berbeda seperti dalam semboyan Bhinneka Tunggal Ika.

Bahasa, adat istiadat, serta tradisi yang beraneka ragam tetap ada dan lestari hingga saat ini dan tidak hilang termakan zaman.

Termasuk budaya Batak yang sebagian besar penduduknya menempati wilayah Sumatera Utara yang sampai saat ini masih terjaga dengan baik termasuk lagu-lagu daerah yang turun-temurun tetap dilestarikan.

Batak tidak hanya terkenal dengan keanekaragaman suku yang terdiri dari Toba, Pakpak, Karo, Angkola, Simalungun, dan Mandailing, namun berbagai kekayaan adat dan budaya dapat kita temui dari daerah ini.

Sangat mudah untuk menebak orang tersebut berasal dari Batak atau bukan karena bisa terlihat dari logatnya yang khas dan nama-nama marga yang biasanya tercantum dalam nama panjang orang tersebut.


Lagu Daerah Batak


Selain tari-tarian seperti tari Tor-tor, Gong yang menjadi kekayaan khas budaya Batak, daerah ini juga memiliki lagu-lagu daerah yang sangat menarik untuk dikulik.

Bahkan lagu-lagu yang berasal dari daerah Batak ini terkenal memiliki nasehat dan arti yang sangat mendalam.

Berikut ini beberapa lagu daerah Batak sangat inspiratif dan memotivasi karena kaya akan makna dan nasehat disertai nilai-nilai budayanya:

1. Anakkon Hi, Do Hamoraon di Au

Ai tung so boi pe au lao da
Tu paredang edangan
Tarsongon dongan donganki da
Na lobi passarian
Alai sudena gellengki da
Dang jadi hahurangan
Anakkon hi do naummarga di au

Nang so tarihut hon au pe angka dongan
Ndada pola marsak au disi
Alai nakhonki da dang jadi hatinggalan
Sian doangan mangodang na i

Hugogo pe massari arian nang bodari
Lao pasikkolahon gellekki
Naikkon marsikkola satimbo timbona
Sikkap ni natolap gogokki

Marhoi hoi pe au inang da
Tu dolok tu toruan
Mangalului ngolu ngolu na boi parbodarian
Asal ma sahat gellengki da sai sahat tu tujuan
Anakhonki do hasangapon di au

Lagu ini sangat cocok untuk dinyanyikan atau didengarkan oleh para orang tau karena sarat akan makna yang mendalam tentang cara merawat dan mendidik anak dengan benar.

Lirik yang terdapat dalam lagu ini menekankan bahwa pendidikan anak merupakan hal yang paling utama di atas segalanya.

Bahkan terdapat suatu kata bijak tidak perlu beli baju baru, mainan atau perhiasan yang penting anak bisa sekolah setinggi-tingginya.

Sehingga dengan adanya lagu ini diharapkan dapat meningkatkan kesadaran para orang tua untuk lebih peduli dan mengutamakan pendidikan anak-anaknya.

2. Dang Turpukta Hamoraon

Unang be sai marsak ho amang
Molo tung gotap sikkola mi
Aut naboi marsali au nian
Taon tononku do humokkop ho

Dang na mora hita da amang
Manang parhauma na bidang
Aut tarbaen gogokku ma nian
Ndada na manjua au tuho

Aut di lambung hu damang parsinuan mi
Ra tolap au dope pasikkolahon ho
Alai sosorang do dope ho hasianku
Dang dipaima be haroro mi

Sabar ma damang pabulus ma roham
Digomgom tondikki do hari sari matua
Sabar ma damang pabulus ma roham
Digomgom tondikki do ha sari matua

Mate amang mi so martinading
Dang na hauma sisantopak I amang
Aluhon damang sude na lungun
Dang na turpukta hamoraan hasian

O amang, o amang, o amang, o amang
Amang, amang hasianku 3 x

Lirik lagu ini bisa membuat siapapun yang menyanyikan atau mendengarkannya merasa trenyuh dan terharu dengan pengorbanan orang tua.

Seperti pada bait pertama yang memiliki arti jangan lagi sedih anakku, karena harus putus sekolah, jika saja aku masih bisa bekerja, apapun akan kulakukan untukmu.

Lagu ini berkisah tentang seorang ibu tunggal atau single parent yang sudah tidak mampu lagi bekerja sehingga mau tidak mau anaknya harus putus sekolah.

Lirik yang terdapat dalam lagu ini sekaligus menjadi renungan agar kita selalu mawas diri dalam bersikap dan selalu bekerja keras untuk mencapai kesuksesan.

3. Anakku Naburju

Anakku naburju anak hasianku
Anakku nalagu
Ingot do ho amang di akka podani
Natua tau mi

Dung hupaborhat ho namarsikkola i
Tu luat na dao I amang
Benget do ho amang, benget do ho
Manaon na hassit i

Reff:
Ipe amang, hasianku
Anakku naburju
Pagomos ma tangiang mi
Tu mula jadi nabolon i

Anggiat ma ture, sude hamu pinoppar hi amang
Marsiamin aminan, marsitukkol tukkolan
Songon suhat di robean i…

Dung lam dao amang, pangarantoan mi
Anakku na lagu
Sipata lomos do, natua tua mon
Disihabunian i

Hutangiangkon do, mansai gomos amang
Anggiat muba rohami
Dijalo do amang, djalo do
Tangiang hi amang

Anak na burjuuuuuuuuuuuuuuuuuu

Lagu ini menjadi salah satu lagu yang menginsipirasi orang Batak karena liriknya bercerita tentang kisah sukses seorang anak di perantauannya.

Kesuksesan anak tersebut dapat diraih bukan tanpa kerja keras namun kesuksesan tersebut diraih dengan ketekunan dan keuletan dalam menggapai cita-cita.

Tak heran jika orang Batak banyak yang sukses di perantauan lantaran mereka memiliki prinsip tidak akan pulang ke kampung halaman sampai benar-benar bisa sukses di perantauan.

4. Butet

Butet dipangungsian do amangmu ale butet
Da margurilla da mardarurat ale butet
Da margurilla da mardarurat ale butet
Butet sotung ngol-ngolan rohamuna ale butet
Pai ma tona manang surat ale butet 2x

I doge doge doge I dogei doge doge 2x

Butet, sotung sumolsol roha muna ale butet
Musunta I ikkon saut do talu ale butet
Musunta I ikkon saut do talu ale butet
Butet, haru patibu ma magodang ale butet
Asa adong da palang merah ale butet
Da palang merah ni negara ale butet

I doge doge doge I dogei doge doge 6x

Butet dalam Bahasa Indonesia memiliki arti anak perempuan dan merupakan salah satu lagu perjuangan yang berasal dari daerah tersebut.

Lagi ini dinyanyikan oleh seroang ibu yang ditujukan untuk menghibur anaknya yang sedang bersedih.

Rasa sedih sang anak tersebut dikarenakan sedang menunggu balasan surat dari ayahnya yang sedang bergerilya di medan perang.

5. Poda

Angur do goarmi anak hon hu
Songon bunga bungai nahussusi
Molo marparange na denggan doho
Diluat nadaoi
Ipe ikkon benget ma ho
Ala pattun maradohpon natua tua
Ai ido arta na ummarga i
Dingolumi

Unang sai mian jat ni rohai
Dibagasan rohami
Ai ido mulani sikka mabarbar
Da hasian
Ipe ikkon ingot ma maho
Tangiang mi do parhitean mi
Dingolumi oh tondikku

Reff:
Ai damang do sijujung baringin
Di au amang mon
Jala ho nama silehon dalan
Dianggi ibotomi
Ipe ingot maho amang
Dihata podakki
Asa taruli ho diluat
Sihadaoani

Molo dung sahat ho tu tano parjalangan mi
Marbarita ho amang
Asa tung pos rohani damang nang dainang mon
Ditano hatubuan mi

Lagu ini biasanya dibawakan dalam acara-acara keberhasilan seseorang seperti pengangkatan jabatan atau perolehan gelar akademis.

Selain itu, ketika ada yang baru berangkat di perantauan lagu ini pun juga sering dinyanyikan karena dinilai liriknya sangat cocok untuk acara-acara seperti itu.

Lirik lagu ini menceritakan tentang orang tua yang memberikan nasehat kepada anaknya untuk selalu berbuat baik dan bisa menjaga diri di manapun berada.

Add Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.